Senin, 08 Juni 2015

Obat Herbal Limfoma Yang Ampuh dan Aman

Obat Herbal Limfoma - Kanker kelenjar getah bening atau Limfoma adalah suatu bentuk kanker yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Khususnya sel kekebalan yang disebut limfosit, sejenis sel darah putih. Ada dua jenis luas limfoma dan banyak subtipe.

Fakta Limfoma

Berikut adalah beberapa poin penting tentang limfoma.
  1. Limfoma adalah kanker yang berkembang di kelenjar getah bening dan sistem limfatik.
  2. Dua jenis utama dari limfoma non-Hodgkin (sekitar 90% dari kasus) dan Hodgkin (sekitar 10%).
  3. Penyebab limfoma tidak diketahui, tetapi beberapa faktor risiko telah diidentifikasi.
  4. Gejala utama biasanya pembesaran kelenjar getah bening yang tidak mengecil (seperti halnya setelah infeksi).
  5. Proses diagnosis dilakukan oleh dokter, mengesampingkan masalah-masalah lain, melihat adanya pembengkakan, dan mengatur tes biopsi.
  6. Analisis laboratorium sampel biopsi menentukan jenis limfoma, bersama tes lainnya dan scan.
  7. Limfoma tidak dapat dicegah, namun tingkat kelangsungan hidup lebih tinggi setelah pengobatan yang baik.
  8. Perawatan sama dengan yang digunakan untuk kanker lainnya. Mereka termasuk kemoterapi, radioterapi dan terapi obat limfoma khusus.
  9. Beberapa kasus dapat diobati dengan transplantasi sel induk dalam kombinasi dengan terapi standar dosis tinggi.
  10. Tingkat kematian dari limfoma non-Hodgkin telah menurun sejak tahun 1990-an (American Cancer Society).
Apa itu limfoma?

Limfoma adalah kanker pada sistem getah bening (atau sistem limfatik), yang merupakan bagian dari kekebalan tubuh kita. Hal ini ditandai dengan pembentukan tumor padat di system kekebalan tubuh. Kanker mempengaruhi sel-sel kekebalan yang disebut limfosit, yang merupakan sel darah putih.

Statistik dari US National Cancer Institute memperkirakan bahwa ada hampir 20 kasus limfoma non-Hodgkin untuk setiap 100.000 orang di Amerika.

Limfoma Hodgkin, sementara ini, relatif jarang terjadi, dengan sekitar tiga kasus di setiap 100.000 orang. Sekitar 90% dari limfoma adalah non-Hodgkin sementara sekitar 10% adalah Hodgkin's.

Kanker adalah sekelompok lebih dari 100 penyakit, yang semuanya mulai dengan pertumbuhan sel yang abnormal. Alih-alih mati dalam siklus hidup sel normal, sel-sel kanker terus membelah menjadi sel-sel yang abnormal baru, dan tumbuh di luar kontrol tubuh.

Kanker limfatik diklasifikasikan oleh jenis sel kekebalan yang terkena dampak.

Dalam limfoma non-Hodgkin, sel yang terpengaruh adalah B-sel dan sel-T - baik yang jenis limfosit sel darah putih dengan peran khusus dalam imunitas. Di dunia, limfoma sel-B jauh lebih umum daripada limfoma T-sel.

Dalam limfoma Hodgkin, sel-sel kanker biasanya jenis abnormal B limfosit, bernama sel Reed-Sternberg. Ada banyak subtipe limfoma Hodgkin, dibedakan oleh perbedaan di bawah mikroskop - tapi persentase yang sangat tinggi dari kasus kanker limfomadiklasifikasikan sebagai klasik Hodgkin.

Apa yang menyebabkan limfoma?

Bagi kebanyakan kanker, para peneliti masih mencoba untuk memahami bagaimana mereka disebabkan. Hal yang sama berlaku untuk kanker kelenjar getah bening / limfoma - dokter tidak tahu apa penyebabnya, meskipun lebih mungkin terjadi pada individu tertentu.

Peneliti medis telah mengidentifikasi faktor-faktor risiko tertentu yang membuat limfoma lebih mungkin, meskipun mereka sering tidak mengerti mengapa hal itu terjadi.

Penyebab Limfoma Non Hodgkin
  • Umur - limfoma non-Hodgkin sering menyerang mereka yang berusia di atas 60 tahun.
  • Jenis kelamin- ada tingkat yang berbeda dari berbagai jenis limfoma non-Hodgkin di jenis kelamin yang berbeda.
  • Etnisitas dan lokasi - di AS, Afrika-Amerika dan Asia-Amerika kurang rentan daripada orang Amerika kulit putih, dan penyakit ini lebih umum di negara-negara maju di dunia.
  • Bahan kimia dan radiasi - beberapa bahan kimia yang digunakan dalam pertanian telah dikaitkan sebagai penyebab kanker getah bening, seperti halnya paparan radiasi nuklir.
  • Defisiensi imun - misalnya, disebabkan oleh infeksi HIV atau transplantasi organ.
  • Penyakit autoimun, di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel tubuh sendiri.
  • Infeksi - tertentu infeksi virus dan bakteri meningkatkan risiko.
Penyebab Limfoma Hodgkin
  • Infeksi mononukleosis - infeksi virus Epstein-Barr
  • Umur - dua kelompok tertentu yang paling terkena dampak: biasanya orang berusia 20-an, dan orang-orang di atas usia 55 tahun
  • Jenis kelamin - sedikit lebih umum pada laki-laki
  • Lokasi - yang paling umum di Amerika Serikat, Kanada dan Eropa Utara; Setidaknya jarang terjadi di Asia
  • Keluarga - jika saudara memiliki kondisi, risiko sedikit lebih tinggi, dan sangat tinggi jika ada kembar identik
  • Kemakmuran - orang dari status sosial ekonomi lebih tinggi memiliki risiko lebih besar
  • Infeksi HIV
Tanda dan gejala limfoma atau kanker kelenjar getah bening

Limfoma dapat mengakibatkan sejumlah gejala yang berbeda, banyak kasus yang bisa menandakan berbagai kondisi lain. Oleh karenanya sangat penting untuk menceritakan gejala ke dokter.

Gejala yang paling umum dari limfoma adalah pembengkakan kelenjar getah bening - ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tapi kadang-kadang menyakitkan, dan bagi sebagian orang, terasa menyakitkan setelah minum alkohol.

Anda mungkin akrab dengan tanda ini karena kelenjar getah bening di leher (biasanya disebut sebagai 'kelenjar') dapat menjadi bengkak selama infeksi seperti flu - tapi bengkak akan mereda setelah flu menghilang, sedangkan tidak menghilang jika itu bengkak karena kanker.

Kelenjar getah bening, bagian dari sistem limfatik kekebalan, ditemukan di seluruh tubuh, tetapi pembengkakan akibat kanker dapat terlihat dan lebih umum dalam bidang berikut:
  1. Leher
  2. Ketiak
  3. Pangkal paha
Gejala lain yang bisa dialami oleh orang-orang dengan limfoma meliputi hal berikut ini:
  • Berkeringat lebih, terutama pada malam hari, membuat seprai menjadi sangat basah
  • Suhu tubuh / demam tinggi
  • Penurunan berat badan secara tiba-tiba tanpa penjelasan yang jelas
  • Gatal, yang mungkin lebih buruk setelah minum alkohol
  • Batuk atau sesak napas
  • Sakit perut atau muntah setelah minum alkohol
  • Kehilangan selera makan
  • Kelelahan ekstrim.
Tes limfoma dan diagnosis

Dokter mungkin menyelidiki limfoma ketika pasien menyajikan tanda-tanda dan gejala di atas.

Mereka akan mulai menyelidiki limfoma dengan memperhatikan:
  • Faktor risiko yang mungkin ada
  • Sejarah keluarga
  • Kondisi medis lainnya.
Pemeriksaan fisik akan mengikuti untuk semua kasus dugaan limfoma - meraba bagian tubuh mana saja pembengkakan kelenjar getah bening dapat dirasakan. Dokter juga mungkin merasakan di sekitar perut untuk memeriksa limpa dan liver.

Selama pemeriksaan fisik, dokter akan melihat tanda-tanda infeksi di dekat kelenjar getah bening,

Tes laboratorium Biopsi

Jika limfoma dicurigai - karena, misalnya, pembengkakan telah bertahan setelah infeksi telah dikesampingkan - diagnosis definitif dikonfirmasi dengan biopsi, yang melibatkan pemeriksaan laboratorium dari jaringan getah bening di bawah mikroskop.

Pengujian Biopsi juga dapat mengkonfirmasi jenis tertentu limfoma, dan memberikan panduan untuk prognosis dan pengobatan limfoma.

Bentuk yang paling umum dari prosedur biopsi adalah:
  • Eksisi biopsi - ahli bedah memotong melalui kulit untuk menghilangkan kelenjar getah bening untuk analisis
  • Biopsi insisi - ahli bedah menghapus hanya bagian dari yang diduga tumor getah bening besar.
Operasi, tergantung pada lokasi, akan melibatkan baik penggunaan anestesi lokal, obat penenang atau anestesi umum.

Tes-tes lain yang mungkin diperintahkan tes darah untuk memeriksa jumlah sel-sel darah putih, misalnya, dan rontgen dada untuk memilih bengkak nodes.12 bening

Jika diagnosis limfoma telah dikonfirmasi dari biopsi, pengujian lebih lanjut dilakukan untuk menentukan stadium kanker, untuk melihat apakah telah menyebar (metastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Tes pementasan ( penentuan stadium kanker ) termasuk pilihan dari berikut ini:
  • Tes darah - termasuk hitung darah lengkap (CBC), jumlah darah putih, kadar protein, tes fungsi hati, tes fungsi ginjal, tingkat asam urat, dan tingkat laktat dehidrogenase (LDH).
  • CT (computed tomography ) scan dada, perut, dan panggul, kadang-kadang menggunakan kontras, untuk memeriksa tumor
  • MRI untuk gambar jaringan yang lebih rinci
  • USG scanning untuk tumor
  • PET (positron emission tomography) scan
  • Biopsi sumsum tulang dalam beberapa kasus
  • Spinal tap - sebuah, jarum tipis panjang digunakan di bawah anestesi lokal untuk menghapus beberapa cairan tulang belakang, yang diuji untuk limfoma.
Rezim pengujian memungkinkan tim kanker untuk memahami jenis dan stadium kanker. Ahli onkologi menggunakan sistem pementasan untuk semua jenis kanker. Pada limfoma, empat stadium dijelaskan - dari I sampai IV, dengan masing-masing sesuai dengan penyebaran kanker.

Berikut ini adalah deskripsi dasar dari setiap stadium kanker
  • Stadium I - tumor terlokalisir, terbatas pada satu area
  • Stadium II - ada penyebaran terbatas limfoma, yang tersisa di satu sisi diafragma
  • Stadium III - ada penyebaran daerah kanker untuk kedua sisi diafragma, atau ke suatu daerah atau organ dekat getah bening utama simpul tumor
  • Stadium IV - limfoma telah menyebar di luar sistem limfatik ke bagian tubuh yang jauh.

Pengobatan dan pencegahan Limfoma

Pencegahan limfoma tidak mungkin dilakukan karena penyebab yang tidak diketahui, dan faktor-faktor risiko yang telah diidentifikasi, dengan pengecualian infeksi HIV atau virus Epstein-Bar.

Sejumlah pilihan pengobatan yang digunakan untuk melawan limfoma, banyak yang juga umum digunakan untuk kanker jenis lain.

Sementara statistik tidak dapat memprediksi keberhasilan rencana perawatan individu, yang tergantung pada berbagai faktor, termasuk stadium kanker, angka yang menunjukkan tingkat keberhasilan secara keseluruhan dalam mengalahkan limfoma:
  • Lebih dari dua pertiga dari orang yang didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin akan bertahan selama lima tahun
  • Tingkat kelangsungan hidup lima tahun bahkan lebih tinggi untuk limfoma Hodgkin, tidak lebih dari 15%.
Pilihan pengobatan medis berikut ini terbuka untuk pasien dengan limfoma
  • Kemoterapi
  • Terapi imunologis dengan antibodi monoklonal dan obat-obatan biologis lainnya
  • Radioterapi
  • Transplantasi sel induk
  • Operasi untuk beberapa kasus.
Untuk kedua jenis limfoma yakni non-Hodgkin dan Hodgkin, daftar panjang obat limfoma telah tersedia untuk digunakan dalam kemoterapi, yang dapat diberikan melalui mulut atau injeksi.

Kemoterapi sering dikombinasikan dengan pilihan pengobatan lain, seperti radioterapi dan imunoterapi.

pengobatan limfoma secara medis
Radioterapi atau terapi radiasi, melibatkan mengarahkan sinar-X secara hati-hati ke limfoma, sehingga menghancurkan sel-sel kanker.

Imunoterapi adalah penggunaan terapi obat biologis yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh atau memberikan versi buatan bagian normal dari sistem kekebalan tubuh. Sekali lagi, tujuannya adalah untuk membunuh sel-sel kanker atau memperlambat pertumbuhan mereka.

Beberapa obat yang antibodi monoklonal - protein kekebalan tubuh buatan manusia - dan beberapa obat ini tersedia untuk mengobati limfoma.

Untuk limfoma non-Hodgkin, obat biologis lainnya bisa dicoba dalam beberapa kasus, atau setelah pengobatan lain gagal. Ini termasuk interferon, dan agen imunomodulasi thalidomide dan lenalidomide.

Sejumlah kecil kasus limfoma diperlakukan dengan transplantasi sel induk. Ini adalah proses yang memungkinkan kemoterapi dosis tinggi, dan kadang-kadang dosis tinggi radioterapi, yang akan diberikan dalam kasus-kasus yang tidak menanggapi pengobatan standar.

Pengobatan dosis tinggi biasanya akan menyebabkan efek samping seperti rusaknya sumsum tulang, tetapi transplantasi sel induk diberikan setelah pengobatan mengembalikan sumsum tulang yang rusak. Infus sel induk pembentuk darah berarti bahwa fungsi ini tidak hilang, dan sel-sel darah baru masih bisa diciptakan.

Semua pengobatan kanker kelenjar getah bening secara medis menghasilkan efek samping, banyak yang serius. Rencana perawatan selalu melibatkan beratnya risiko untuk mencapai keseimbangan tujuan pengobatan. Yakni manfaat pengobatan harus lebih besar daripada risiko.

Obat Herbal Limfoma / Kanker Kelenjar Getah Bening

Dengan berbagai risiko yang harus ditempuh pasien kanker kelenjar getah bening bila harus mengikuti prosedur pengobatan medis. Maka tidak sedikit dari penderita limfoma yang mencari alternatif pengobatan alamiah. Yang dipercaya minim efek samping dan bisa digunakan untuk target penyembuhan jangka panjang.

Saat ini banyak sekali beredar obat herbal limfoma yang di klaim mampu menyembuhkan kanker kelenjar getah bening hingga tuntas, namun tentunya kita tidak ingin menelan serta merta promosi dari para produsen obat herbal akan keampuhan produk andalan mereka untuk menumpas limfoma.

Salah satu cara terbaik untuk memilih obat kanker kelenjar getah bening hebal yang tepat adalah dengan memperhatikan komposisinya. Mulailah untuk rajin mencari informasi tanaman tradisional yang bisa digunakan untuk membantu melawan penyakit kanker secara umum.

Di Indonesia sendiri banyak tanaman tradisional yang dipercaya memiliki khasiat untuk melawan kanker, seperti: daun sirsak, daun keladi tikus, kulit manggis, kunyit putih, temu putih dan temulawak.

Anda harus cerdas memilih produk herbal dengan memperhatikan komposisinya. Dengan berbagai informasi yang telah Anda peroleh baru Anda bisa menentukan produk obat herbal limfoma yang siap Anda gunakan.

Obat Herbal Limfoma Amazon Plus

Obat Herbal Limfoma
Salah satu obat herbal limfoma yang bisa menjadi referensi Anda adalah Jus Kesehatan Amazon Plus. Produk alamiah ini terbuat dari bahan-bahan alami seperti acai berry, blueberry, manggis, delima merah, zaitun dan tomat.

Dengan komposisi yang sangat kaya, maka Amazon Plus bisa menjadi salah satu alternatif yang dipercaya untuk menyembuhkan penyakit Anda.

Masing-masing komposisi dari Amazon plus mengandung senyawa aktif yang bisa memerangi sel kanker, menghambat pertumbuhan sel kanker serta mencegah penyebaran sel kanker ke jaringan lainnya.

Selain itu obat limfoma herbal ini juga mengandung antioksidan dan sejumlah nutrisi penting seperti vitamin, zat besi, untuk meningkatkan kondisi kesehatan pasien kanker limfoma.

Obat Herbal Kanker Kelenjar Getah Bening K-Muricata

obat herbal kanker kelenjar getah bening
Satu lagi produk herbal andalan Indonesia untuk membantu penyembuhan penyakit limfoma adalah teh K-Muricata.

Obat herbal kanker kelenjar getah bening ini memiliki citarasa unik dan keampuhan yang sungguh luar biasa untuk menumpas sel kanker.

K-Muricata terbuat dari dua tanaman tradisional anti kanker yang sangat ampuh yakni daun sirsak dan daun keladi tikus.

Dewasa ini khasiat daun sirsak sebagai anti kanker memang sudah dikenal dan diakui oleh dunia pengobatan herbal di Indonesia.

Begitu juga dengan daun keladi tikus yang salah satu senyawa di dalamnya dibuat sintetisnya untuk digunakan sebagai salah satu obat dalam pengobatan kemoterapi di Malaysia.

Sungguh beruntung kita sebagai bangsa Indonesia yang sangat kaya akan sumber daya alam nan melimpah. Sehingga kita tidak perlu jauh-jauh mencari obat tradisional untuk limfoma, karena ada di tanah air kita sendiri.

Bagi para pembaca yang ingin mencoba penyembuhan secara alamiah sehingga minim resiko dan efek samping, maka kedua jenis obat herbal limfoma diatas bisa menjadi salah satu pilihan tepat untuk proses penyembuhan Anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar